Beranda Sumatera Utara Tebing Tinggi Jaksa Tahan Tersangka RSUD Kumpulan Pane, Kabid Pengairan Dinas PU Berkeliaran

Jaksa Tahan Tersangka RSUD Kumpulan Pane, Kabid Pengairan Dinas PU Berkeliaran

BAGIKAN
Aksi demo yang dilakuka Sapma IPK beberapa waktu lalu

Tebing Tinggi, SiantarKotaNews – Pasca dilakukannya penahanan terhadap 3 tersangka kasus dugaan korupsi di RSUD Kumpulan Pane, yaitu Edi Sahputra elaku Wakil Direktur (Wadir), Rudianto sebagah Ketua Panitia Pengadaan dan Syawaluddin Direktur PT Magnum Global Mandiri, Rabu ( 29/6/2016 ), kini mencuat isu buruk adanya “tebang pilih” dalam penangganan hukum oleh penyidik dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Tebingtinggi.

Pasalnya, hingga detik ini, Kepala Bidang (Kabid) Pengairan di Dinas Pekerjaan Umum Kota Tebingtinggi, M Yusuf yang telah ditetapkan sebagai tersangka oleh pihak Kejaksaan, tapi belum juga dilakukan penahanan dengan dalil sejumlah alasan.

Padahal, kasus penyidikan itu telah berlangsung hampir 3 tahun juga dan sama.seperti terhadap dugaan korupsi di rumah sakit Tipe B milik Pemko Tebingtinggi. Sehingga ada tudingan miris bahwa pihak penyidik dari Kejari Tebingtinggi melakukan “tebang pilih” dalam melakukan penuntasan hukum.

Yang parahnya lagi, akibat belum ditahannya tersangka M Yusuf, membuat sejumlah elemen masyarakat kerap melakukan aksi demontrasi agar jaksa serius, bukan umbar janji manis.

Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Pijar Keadilan Kota Tebingtinggi, Ricard Hary Mukti  menegaskan agar pihak Kejaksaan tidak “main api” dalam mengungkap dugaan korupsi. Sebab M Yusuf telah ditetapkan sebagai tersangka.

“Kita tetap komit mendukung pihak penyidik dalam memberantas segala dugaan korupsi yang terjadi di wilayah hukum Tebingtinggi. Jadi, jangan kecewakan masyarakat yang telah mengetahui kalau M Yusuf sudah ditetapkan sebagai tersangka,” jelas Ricard, Senin (11/7/2016).

Sekedar diketahui kembali, akibat belum ditahannya M Yusuf, kasus ini tak kunjung  dilimpahkan ke meja hijau untuk disidangkan. Hal ini membuat Mahasiswa Al Wasliyah dan Satuan Mahasiswa dan Pelajar Ikatan Pemuda Karya (Sapma IPK) Tebingtinggi kerap melakukan aksi demo.

“Kami akan mendatangi Badan Pengawas Keuangan dab Pembanguna (BPKP) Provinsi Sumatera Utara (Sumut) di Medan terkait lambatnya proses penyidikan kerugian negara yang sudah hampir dua tahun tidak jelas kabarnya, bahkan semakin kabur sehingga layak dicurigai,” ujar Koordinator Sapma IPK, Daus saat itu.

Sementara itu, Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Tebingtinggi, Fajar Rudi Manurung, kemarin, menegaskan akan secepatnya menuntaskan kasus dugaan korupsi di sejumlah Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), tidak hanya pada tersangka M Yusuf selaku Kabid Pengairan Dinas PU Tebingtinggi tentang proyek Sei Padang sebagai pekerjaan lanjutan penahan Sungai Padang tahun 2013 itu dikerjakan CV Safitri dengan nilai kontrak Rp 1,4 miliar lebih.(hetanews)

Jangan Baca Sendiri, Ayo Bagikan:
loading...
Loading...